Skip to main content

Dunia di Balik Lemari Kaca





Palem Permai, Bandung, 11.11.2012. 


Udara pagi Bandung membuatku masih betah meringkuk dalam selimut tebal. Namun suara celoteh Shazia, sudah ramai terdengar dari ruang tengah. Akhirnya rasa malas bergerak terkalahkan oleh rasa kangen untuk bermain dan ngobrol dengan si neng geulis ini. Kusingkap selimut, lalu mencuci muka sambil menahan dingin air kran. 

Hmm…aku mencium wangi kopi dari ruang meja makan. Hehe..rupanya pagi ini aku mendapat secangkir kopi gratis dari Abinya Shaz yang mendadak jadi barista. Bunda Iroy sudah menyiapkan sarapan dengan menu Padangnya. Sementara Kak Sil sudah di meja makan, sibuk dengan dendeng, lemper ayam, plus kopi di cangkir besarnya. 

Di Bandung kok menu Padang? Mana bubur ayam Mang Oyo-nya? Jangan tanya, duduk dan makan saja semua yang ada :)

Namanya Silvi Pitriani, Kak Sil begitu biasanya aku memanggil. Dia adalah tetangga sebelah kamar kosan, yang semalam baru saja menculikku. Tepatnya untuk menemaninya nyupir ke airport, menjemput temannya yaitu Bu Nareema dan Sharon yang datang dari KL. Subuh tadi kami baru saja sampai di rumahnya, setelah acara macet di perjalanan Jakarta-Bandung. Di ruang tengah, Shazia yang masih asyik menari-nari di depan televisi. 

Pandanganku tertuju pada sebuah lemari kaca besar yang penuh dengan pernak-pernik unik. Langkahku makin mendekat, lalu berhenti, dan memperhatikan pajangan di lemari. Banyak sekali item di dalamnya dengan beraneka bentuk. Magnet kulkas, gantungan kunci, pembuka botol, hiasan kristal, miniatur pesawat dari berbagai maskapai, asbak, boneka kecil, sampai hiasan keramik dengan penyangga kayu. Dubai, Australia, Jepang, Thailand, Turki. Berbagai miniatur seperti Twin Tower, kincir angin, klompen, Blue Mosque, menara Eifel, dan masih banyak lagi. Souvenir dan buah tangan dari berbagai negara itu seperti maket dunia yang berada di balik lemari. Tinggal membayangkan berada di atas karpet terbang ajaib, siap menjelajah dan melintasi negara di berbagai benua dengan semua imaji. 

Satu benda saja yang kutunjuk dan menanyakannya ke Kak Sil, seperti sebuah shortcut yang memaparkan rangkaian cerita di balik negara itu. Dari tata kota, landmark, sistem transportasi, makanan dan tentu saja tempat belanja, semua lengkap diceritakan. Bagian ini yang paling kusuka, seperti anak kecil yang sedang mendengar dongeng tentang wonderland. Dan yang sangat mengagumkan adalah ketika aku mendapatkan coklat Milka, bumbu Tom Yam, tas Naraya, jarum pentul anti karat, pernak-pernik jepit kayu ‘Toronto’, sampai sale sepatu Vincci dengan harga yang cukup menggiurkan. Kalap..hahaha. 

Semuanya menyenangkan dari detail ceritanya. Aku belajar banyak dari setiap cerita perjalanan. Bukan masalah di luar negeri yang membuat seru tiap cerita, tapi bagaimana menikmati setiap hal-hal baru yang ditemui. Traveling memang perjalanan tentang menemukan. Uniknya, penyumbang isi dari lemari ini adalah seluruh anggota keluarganya Kak Sil. Konon mulai dikumpulkan dari jaman Jambore Internasional yang pernah diikuti, sampe dengan sibuk mondar-mandir untuk kepentingan business trip. Dari bentuk souvenir yang masih sederhana , sampai yang paling baru dari negara yang dikunjungi. Aku cuma bisa membayangkan dan bertanya dalam hati. “Seperti apa ya jika aku diberi kesempatan suatu hari nanti? Negara mana yang pertama kelak akan kukunjungi?” 

Semoga bukan karena latah dengan banyaknya teman-teman yang bepergian ke luar negeri. Bukan juga terobsesi dengan jumlah atau kuantitas negara yang bisa didatangi. Memang ada prestige tersendiri dari penilaian masyarakat ketika bisa menjejakkan kaki dan berfoto dengan background luar negeri. Tapi aku ingin mendatanginya karena mimpi dan keinginan kuatku yang membuatku kesana. Seperti halnya yang pernah kulakukan bareng dengan Kak Sil. Mengejar sun rise Gunung Bromo, menikmati laguna di Pulau Sempu, melipir sepanjang Malioboro Jogjakarta, snorkeling di Karimun Jawa, sampai terakhir cooking class di Ubud Bali. Semua ala traveler dhuafa dengan budget cekak yang dikumpulkan jauh-jauh hari sebelum bepergian. Semuanya berkesan, karena setiap bertemu dengan keindahan, semakin merasa kecil dengan kebesaran ya Rabb-ku.



Mengintip isi di balik lemari kaca


Traveling – it offers you a hundred of roads to adventure and gives your heart wings
Ibn. Battuta




Comments

Popular posts from this blog

Perjalanan Menuju “Dieng Plateu” Negeri Cantik di Bawah Langit

Pagi jam 07.00 kita mulai perjalanan dari Jogja menuju Dieng lewat arah Temanggung. Masih dengan tim yang sama, aku, Wenny dan Ucup. Setelah sehari sebelumnya berkutat muter-muter dalam kota saja di Jogja, sekarang saatnya perjalanan luar kota. Modal nekat aja sih karena aku sendiri belum pernah kesana dan rute itupun ku dapat cuma melalui telp dari Bapak. Perjalanan dari Jogja menuju Secang Magelang sekitar satu jam. Selanjutnya menuju arah Temanggung dan Wonosobo. Perjalanan yang cukup lancar mengingat jalur luar kota tidak serumit jalur dalam kota. Cukup memperhatikan tanda dan arah jalur yang dipasang di jalan. 
Saat sampai di Temanggung menuju Wonosobo, awan mendung mulai mengikuti. Perjalanan masih naik terus, dan terus berkelak-kelok. Bau kampas dari truck dan bis mini bercampur jadi satu dengan bau tanah basah saat gerimis mulai turun. Sejam kemudian hujan deras benar-benar turun. Kita memutuskan berhenti dulu di pom bensin untuk sholat dan cari makanan hangat sebelum melanju…

Rafting di Sungai Cimanuk

Niatnya cuma mau pindahin dan back up data, cuma pas nemu file rafting ini gue seneng banget. Yup, file yang isinya perjalanan waktu rafting di Cimanuk Sumedang. File ini dulu ditulis oleh Bembi alias Bambang teman kami yang menurut gue sih unik dan antik…hahaha. Dia bikin versi word, so gue bilang dibikin blog aja coz dia doyan banget nulis terutama kegiatan alam. Berhubung sekarang kondisinya udah pada bubar semua, terutama selepas last day with Jabo team kemarin..hiks..hiks, gue bener-bener pengen upload semua cerita semasa kita semua masih ngumpul, di Patra dan Sentra Mulia. Yah itung-itung obat kangen. Terlebih dengan gagalnya acara rafting yang harusnya terlaksana tanggal 2 April 2010 kemarin selepas closing, so gue memutuskan untuk tetap rafting di “blog gue”… :P


Selamat menikmati yah…duet nulis ala Bembi dan Noi. Kolaborasi dalam bercerita, sebagai tukang edit dan masang gambar di blog. Disajikan dengan bahasa khas anak-anak rigger, kumplit dari profile team, acara, sampe d…