Skip to main content

Nemenin Suami Ngantor




One sweet day? Suit..suit..ciyee  berduaan nih. Tepatnya Desember kemarin tanggal 26, saat orang masih pada berleha-leha dan menikmati cuti akhir tahunnya, moment yang pas buat keluar rumah. Ceritanya pengen berbaik hati nemenin suami berangkat ngantor, padahal ujungnya emang udah janjian ketemuan ama Riri di kosan lama, Pancoran. Kebetulan searah dengan tempat suami ngantor, pool bis di komplek perumahan juga masih libur, pagi itu kami berangkat naik Mayasari dari Kebon Nanas.


Menara Mulia, 07:30 WIB

No macet. Alhamdulillah nyampe lebih awal. Ada yang ngledekin dong begitu duduk anteng liat-liat interior kantor.

“Neng, pengen kerja lagi?” tanya Aroy. Pertanyaan memancing yang menggoda sikap konsistenku akan komitmen dari awal nikah yang sudah kami sepakati.
“Nggak, laah..”, ucapku nyengir sambil meraih satu cangkir coklat dari tangannya, mengakuisisi tempat duduk sambil browsing sana-sini. Salting sih sebenernya :P


Berhubung warung di belakang gedung masih banyak yang tutup, akhirnya kami sarapan soto di dekat kantor jamsostek. Dan berikutnya melaju dengan metromini 640 menuju Pancoran, meninggalkan Aroy. Ngobrol dan cerita panjang lebar tiada henti dengan Riri di kosannya, sampai lupa bahwa Aa Cuma setengah hari aja kerjanya saat itu. Dan telat deh karena keasyikan. Maaf ya Aa J..


Stasiun Sudirman, 13.30 WIB

Mendung tebal, gelap banget. Lanjutannya, sudah pastilah hujan deras. Yeaaa...dancing in the rain. Walaupun sudah pake payung masing-masing, tetep aja nyampe stasiun basah kuyup. Ngga pake lama nunggunya, begitu masuk lantai gerbong juga sudah basah. Sepi..dalam gerbong. Hanya ada beberapa orang dengan duduk yang terpisah jauh satu sama lain. Kalau rame, mana mungkin aku menikmati jeprat-jepret dalam kereta. Ga tau kenapa ya, paling susah kalau moto suasananya rame. Moodnya lenyap seketika..hehe.






Sampailah di stasiun Tangerang. Efek AC dalam kereta plus baju basah, rasanya paling ajib kalau nyari yang anget-anget. Nemu lah kedai bakmi godog Jawa di pojokan Pasar Lama. Bisa ngomong jawa sama ibu penjualnya rasanya itu feel like home lah :P Sambil nungguin mi-nya dimasak di atas anglo (kompor tanah yang masih pake arang), datanglah teh yang wangi banget. Teh seduh tanpa pake dicelup. Anget banget di perut.


Sepintas emang pucat kalau liat warna kuah mi-nya. Tapi percayalah, rasanya gurih karena kaldunya pake ayam kampung. Potongan rawitnya mematahkan statement, bahwa ga selamanya yang merah-merah aja yang pedes, macam sambalado *wink






Comments

Popular posts from this blog

Dunia di Balik Lemari Kaca

Palem Permai, Bandung, 11.11.2012. 

Udara pagi Bandung membuatku masih betah meringkuk dalam selimut tebal. Namun suara celoteh Shazia, sudah ramai terdengar dari ruang tengah. Akhirnya rasa malas bergerak terkalahkan oleh rasa kangen untuk bermain dan ngobrol dengan si neng geulis ini. Kusingkap selimut, lalu mencuci muka sambil menahan dingin air kran. 
Hmm…aku mencium wangi kopi dari ruang meja makan. Hehe..rupanya pagi ini aku mendapat secangkir kopi gratis dari Abinya Shaz yang mendadak jadi barista. Bunda Iroy sudah menyiapkan sarapan dengan menu Padangnya. Sementara Kak Sil sudah di meja makan, sibuk dengan dendeng, lemper ayam, plus kopi di cangkir besarnya. 
Di Bandung kok menu Padang? Mana bubur ayam Mang Oyo-nya? Jangan tanya, duduk dan makan saja semua yang ada :)
Namanya Silvi Pitriani, Kak Sil begitu biasanya aku memanggil. Dia adalah tetangga sebelah kamar kosan, yang semalam baru saja menculikku. Tepatnya untuk menemaninya nyupir ke airport, menjemput temannya yaitu Bu Na…

Perjalanan Menuju “Dieng Plateu” Negeri Cantik di Bawah Langit

Pagi jam 07.00 kita mulai perjalanan dari Jogja menuju Dieng lewat arah Temanggung. Masih dengan tim yang sama, aku, Wenny dan Ucup. Setelah sehari sebelumnya berkutat muter-muter dalam kota saja di Jogja, sekarang saatnya perjalanan luar kota. Modal nekat aja sih karena aku sendiri belum pernah kesana dan rute itupun ku dapat cuma melalui telp dari Bapak. Perjalanan dari Jogja menuju Secang Magelang sekitar satu jam. Selanjutnya menuju arah Temanggung dan Wonosobo. Perjalanan yang cukup lancar mengingat jalur luar kota tidak serumit jalur dalam kota. Cukup memperhatikan tanda dan arah jalur yang dipasang di jalan. 
Saat sampai di Temanggung menuju Wonosobo, awan mendung mulai mengikuti. Perjalanan masih naik terus, dan terus berkelak-kelok. Bau kampas dari truck dan bis mini bercampur jadi satu dengan bau tanah basah saat gerimis mulai turun. Sejam kemudian hujan deras benar-benar turun. Kita memutuskan berhenti dulu di pom bensin untuk sholat dan cari makanan hangat sebelum melanju…

Bertandang ke Kota Sri Sultan

05 April 2012, 18:00 WIB
Saatnya eksekusi planning liburan yang aku buat secara spontan seminggu yang lalu dengan Wenny dan Ucup. Setelah urusan Report Exclusion kelar, keluar dari Gedung Panin di Pandanaran menuju ke kosan buat packing dan ngurus masalah transportasi. Kita bertiga memutuskan untuk langsung perjalanan malam menuju Jogja selepas ngantor. Ceritanya biar bisa istirahat dulu dan perjalanan gak tergesa-gesa. Semua barang sudah dimasukkan, perut juga sudah kenyang, tak ketinggalan bantal kesayangan, mari kita tinggalkan Semarang menuju ke kota Sri Sultan. Sekilas kulihat jam di tangan menunjukkan pukul 21:00. 
Perjalanan cukup lancar. Sesekali melewati truk-truk besar dengan kepulan asap hitamnya laksana cumi-cumi jalanan menghiasi seputaran kota Ungaran menuju Bawen. Wenny sudah mulai pelor nampaknya di belakang. Aku sendiri menemani Ucup menikmati perjalanan berkelok menembus gelap jalur sepanjang Magelang. Ini adalah kali pertamanya dia menuju ke Jogja melewati jalur utara…