Skip to main content

Episode Manis-manis



Cerita tentang sebulan menjelang Ramadhan... 



Hari-hari penuh kenangan manis,dengan kue-kue yang serba manis pula. Diawali dengan cupcake redvelvet yang dibawa Ka Sil ke kosan. Yipii... bentuknya sangat menggoda so ga butuh waktu lama buat mengeksekusinya. Mba Vivin yang dibawahpun kita tarik ke atas kumpul di kamar Ririe include cepi dan yani. Yess... tandas dalam sekejap. Thanks auntie Pipie 



Beberapa hari kemudian .... 

Kali ini yang manis dari sosok misteriusnya tante Ririe. Secret admire kali yee...asli legit banget "chesee cakenya" dengan toping buah... terus ada pesennya "semangaatt", eaa..brasa makin semangat buat ngabisin kuenya. Kurang lebih begitu deh pesan dari Mr. Someone. Semoga bener-bener bisa bikin tante Ririe cheer up lagi. Sekali lagi terimakasih buat acara makan kue gratisnya. Sayangnya kali ini terlewati tanpa Ka Sil yang konon di negeri entah berantah karena wish dreamnya come true.

Seminggu berikutnya .... 

Kali ini adalah episode menaklukkan rasa penasaran kita terhadap rainbow cake. Si kue dengan 7 layer warna membuat hari kita punya cerita berwarna hari itu. Setelah blanja blanji di blok A tanah abang kita menuju ke Grand Indonesia (GI). Belanja sih boleh tanah abang yee...tapi tetep ngademnya di GI. itu juga ditempuh dengan perjalanan via bajaj di siang hari yang macet parah. Cukup oke si abang bawa bajajnya. Setelah selap selip kanan kiri ga lama kita nyampe GI. Abis sholat mulailah kita menuju Churreria, tempat yang Ririe recomendasiin buat icip si rainbow cakenya. Akhirnya kita nyobain 1 slice barengan bertiga, dengan Ka Sil tentu saja. 

Heboh yang pasti karena di pikiran kita sudah muncul segala macam rasa untuk nebak kira-kira rasa apa saja yang dipresentasikan tiap warna. Sesekali kita bertemu pandang bertiga waktu nyicipn karena bengong ga bisa nebak kira-kira rasa apa dari kue yang kita makan. Dan ujungnya cuma tergelak dan langsung sikat abis kalau ngga bisa nebak rasanya. Akhirnya inilah kesimpulan kita untuk warna di tiap layernya. Merah hampir mirip dengan redvelvet yang kita makan sebelumnya. Orange ...ga bisa nebak, karena ternyata memang bukan bukan orange seperti yang ada di pikiran kita. Kuning dominan dengan lime. Hijau mirip sifon yang beraroma pandan. Biru...ga jelas, hehe ga boleh protes. Ungu nya rasa grape. Enak dan lembut banget cakenya. Rapi penyusunan tiap layernya dan engga terlalu banyak cream di setiap pergantian layer. 


 Akhirnya ditutup dengan makan churos. Pesan rasa klasik dengan taburan gula halus dan bubuk kayu manis alias cinamon. Coklat untuk nyocolnya bener-bener oke. Perpaduan coklat dengan aroma cinamonnya emang brasa klasik, kontras dengan rainbow cake yang berwarna menyala. 





 Hmm...minggu-minggu yang so sweet banget deh :)



Comments

Popular posts from this blog

Dunia di Balik Lemari Kaca

Palem Permai, Bandung, 11.11.2012. 

Udara pagi Bandung membuatku masih betah meringkuk dalam selimut tebal. Namun suara celoteh Shazia, sudah ramai terdengar dari ruang tengah. Akhirnya rasa malas bergerak terkalahkan oleh rasa kangen untuk bermain dan ngobrol dengan si neng geulis ini. Kusingkap selimut, lalu mencuci muka sambil menahan dingin air kran. 
Hmm…aku mencium wangi kopi dari ruang meja makan. Hehe..rupanya pagi ini aku mendapat secangkir kopi gratis dari Abinya Shaz yang mendadak jadi barista. Bunda Iroy sudah menyiapkan sarapan dengan menu Padangnya. Sementara Kak Sil sudah di meja makan, sibuk dengan dendeng, lemper ayam, plus kopi di cangkir besarnya. 
Di Bandung kok menu Padang? Mana bubur ayam Mang Oyo-nya? Jangan tanya, duduk dan makan saja semua yang ada :)
Namanya Silvi Pitriani, Kak Sil begitu biasanya aku memanggil. Dia adalah tetangga sebelah kamar kosan, yang semalam baru saja menculikku. Tepatnya untuk menemaninya nyupir ke airport, menjemput temannya yaitu Bu Na…

Perjalanan Menuju “Dieng Plateu” Negeri Cantik di Bawah Langit

Pagi jam 07.00 kita mulai perjalanan dari Jogja menuju Dieng lewat arah Temanggung. Masih dengan tim yang sama, aku, Wenny dan Ucup. Setelah sehari sebelumnya berkutat muter-muter dalam kota saja di Jogja, sekarang saatnya perjalanan luar kota. Modal nekat aja sih karena aku sendiri belum pernah kesana dan rute itupun ku dapat cuma melalui telp dari Bapak. Perjalanan dari Jogja menuju Secang Magelang sekitar satu jam. Selanjutnya menuju arah Temanggung dan Wonosobo. Perjalanan yang cukup lancar mengingat jalur luar kota tidak serumit jalur dalam kota. Cukup memperhatikan tanda dan arah jalur yang dipasang di jalan. 
Saat sampai di Temanggung menuju Wonosobo, awan mendung mulai mengikuti. Perjalanan masih naik terus, dan terus berkelak-kelok. Bau kampas dari truck dan bis mini bercampur jadi satu dengan bau tanah basah saat gerimis mulai turun. Sejam kemudian hujan deras benar-benar turun. Kita memutuskan berhenti dulu di pom bensin untuk sholat dan cari makanan hangat sebelum melanju…

Bertandang ke Kota Sri Sultan

05 April 2012, 18:00 WIB
Saatnya eksekusi planning liburan yang aku buat secara spontan seminggu yang lalu dengan Wenny dan Ucup. Setelah urusan Report Exclusion kelar, keluar dari Gedung Panin di Pandanaran menuju ke kosan buat packing dan ngurus masalah transportasi. Kita bertiga memutuskan untuk langsung perjalanan malam menuju Jogja selepas ngantor. Ceritanya biar bisa istirahat dulu dan perjalanan gak tergesa-gesa. Semua barang sudah dimasukkan, perut juga sudah kenyang, tak ketinggalan bantal kesayangan, mari kita tinggalkan Semarang menuju ke kota Sri Sultan. Sekilas kulihat jam di tangan menunjukkan pukul 21:00. 
Perjalanan cukup lancar. Sesekali melewati truk-truk besar dengan kepulan asap hitamnya laksana cumi-cumi jalanan menghiasi seputaran kota Ungaran menuju Bawen. Wenny sudah mulai pelor nampaknya di belakang. Aku sendiri menemani Ucup menikmati perjalanan berkelok menembus gelap jalur sepanjang Magelang. Ini adalah kali pertamanya dia menuju ke Jogja melewati jalur utara…