Skip to main content

Kena Black List “Durenivora”




Justify FullHerbivora, carnivora, omnivora udah biasa kali ya..
Kalo durenivora???
Yup, itu temen2 gue yang doyan banget makan duren,
dan gue kena black list!!


Mulut ma idung se bersahabat aja ma duren-nya, masalahnya perut gue yang bener2 ga akur sama sekali. Duren party yang pertama, yaitu setahun yang lalu waktu ultahnya Sulis ma Uki, and you know what??? gue masuk Tria Dipa. Emang minggu itu badan gue drop dan untuk banget ma kerjaan. Akhirnya kita sekos ke Kalibata. Pilih duren sana sini, dari monthong mpe yang duren medan gitu deh.. Perasaan gue makan juga ga banyak. Subuhnya perut gue berasa panas banget, ditambah sebelumnya gue muntah2. Lemess+ banget, ga da tenaga sama sekali. Langsung deh pagi itu gue mesti opnam, coz kata dokter tubuh gue kehilangan banyak cairan. Ini adalah kali pertama gue dirawat inap di rumah sakit, dan sedihnya status gue sebagai anak kos. Di tambah lagi jarum infus dipasang di tangan sebelah kanan. Klop udah!! Jam makan yang paling menyiksa lantaran gue cuma bisa makan pake tangan kiri. Menu makan yang sama sekali ga berasa di lidah gue. Satu2nya hiburan cuma temen2 yang jengukin gue.




Duren party yang kedua, beberapa bulan yg lalu , disponsori juga by Ucup. Acara berjalan dengan lancarnya. Gue cuma bisa bengong aja...loe tau ngga, di depan gue..ka Sil ma si uni Rika, makan duren dengan lahapnya. Udah gitu di belakang tempat duduk kita ada parit kecil. Jadi abis makan duren, dengan trampilnya tuh tangan langsung lempar biji duren ke belakang masuk parit. Yup,mereka berlomba, bener-bener trampil, ga ke itung deh biji yang udah dilempar. Atlit badminton aja lewat kali..hihi.
Sementara yang lain, Sulis, Uki, Gita, Ka Evin… juga focus & focus, gad a acara noleh kanan kiri…hajaarr. Gue sempet makan dua biji, karena masih beranggapan bahwa gue masuk rumah sakit karena emang lagi drop aja waktu itu.



Truss..dah puas kan tuh, sisanya dibungkus bawa pulang, kontan sekosan bau duren semua. Besoknya gue bangun dengan perut yang rasa mualnya sama waktu kejadian pesta duren pertama. Berhubung badan gue lumayan fit, ga seburuk kejadian waktu pertama lah. So..akhirnya secara sadar dan tanpa paksaan dari siapapun, gue menyatakan diri bahwa gue emang bermusuhan dengan yang namanya "duren" itu, walaupun kadang kalo nyium baunya gue masih ngga ikhlas buat musuhan beneran...fiiuuhhh

Comments

Popular posts from this blog

Dunia di Balik Lemari Kaca

Palem Permai, Bandung, 11.11.2012. 

Udara pagi Bandung membuatku masih betah meringkuk dalam selimut tebal. Namun suara celoteh Shazia, sudah ramai terdengar dari ruang tengah. Akhirnya rasa malas bergerak terkalahkan oleh rasa kangen untuk bermain dan ngobrol dengan si neng geulis ini. Kusingkap selimut, lalu mencuci muka sambil menahan dingin air kran. 
Hmm…aku mencium wangi kopi dari ruang meja makan. Hehe..rupanya pagi ini aku mendapat secangkir kopi gratis dari Abinya Shaz yang mendadak jadi barista. Bunda Iroy sudah menyiapkan sarapan dengan menu Padangnya. Sementara Kak Sil sudah di meja makan, sibuk dengan dendeng, lemper ayam, plus kopi di cangkir besarnya. 
Di Bandung kok menu Padang? Mana bubur ayam Mang Oyo-nya? Jangan tanya, duduk dan makan saja semua yang ada :)
Namanya Silvi Pitriani, Kak Sil begitu biasanya aku memanggil. Dia adalah tetangga sebelah kamar kosan, yang semalam baru saja menculikku. Tepatnya untuk menemaninya nyupir ke airport, menjemput temannya yaitu Bu Na…

Perjalanan Menuju “Dieng Plateu” Negeri Cantik di Bawah Langit

Pagi jam 07.00 kita mulai perjalanan dari Jogja menuju Dieng lewat arah Temanggung. Masih dengan tim yang sama, aku, Wenny dan Ucup. Setelah sehari sebelumnya berkutat muter-muter dalam kota saja di Jogja, sekarang saatnya perjalanan luar kota. Modal nekat aja sih karena aku sendiri belum pernah kesana dan rute itupun ku dapat cuma melalui telp dari Bapak. Perjalanan dari Jogja menuju Secang Magelang sekitar satu jam. Selanjutnya menuju arah Temanggung dan Wonosobo. Perjalanan yang cukup lancar mengingat jalur luar kota tidak serumit jalur dalam kota. Cukup memperhatikan tanda dan arah jalur yang dipasang di jalan. 
Saat sampai di Temanggung menuju Wonosobo, awan mendung mulai mengikuti. Perjalanan masih naik terus, dan terus berkelak-kelok. Bau kampas dari truck dan bis mini bercampur jadi satu dengan bau tanah basah saat gerimis mulai turun. Sejam kemudian hujan deras benar-benar turun. Kita memutuskan berhenti dulu di pom bensin untuk sholat dan cari makanan hangat sebelum melanju…

Rafting di Sungai Cimanuk

Niatnya cuma mau pindahin dan back up data, cuma pas nemu file rafting ini gue seneng banget. Yup, file yang isinya perjalanan waktu rafting di Cimanuk Sumedang. File ini dulu ditulis oleh Bembi alias Bambang teman kami yang menurut gue sih unik dan antik…hahaha. Dia bikin versi word, so gue bilang dibikin blog aja coz dia doyan banget nulis terutama kegiatan alam. Berhubung sekarang kondisinya udah pada bubar semua, terutama selepas last day with Jabo team kemarin..hiks..hiks, gue bener-bener pengen upload semua cerita semasa kita semua masih ngumpul, di Patra dan Sentra Mulia. Yah itung-itung obat kangen. Terlebih dengan gagalnya acara rafting yang harusnya terlaksana tanggal 2 April 2010 kemarin selepas closing, so gue memutuskan untuk tetap rafting di “blog gue”… :P


Selamat menikmati yah…duet nulis ala Bembi dan Noi. Kolaborasi dalam bercerita, sebagai tukang edit dan masang gambar di blog. Disajikan dengan bahasa khas anak-anak rigger, kumplit dari profile team, acara, sampe d…