Skip to main content

Chef Noi…Hooo…hoo

Masak is really really felicity buat gue.
Gue ga pernah bikin statement kalau masakan gue enak. Apalagi manggil gue dengan sebutan chef…hahaha…lebay, itu cuma embel-embel yang diberikan Ka Sil, tetangga kamar kos gue di blognya. As a woman, itu adalah hal yang biasa bukan?? Dan harus bisa…menurut gue yak…
Kalau ditanya “bisa masak apa?” gue juga ga tau tuh. Buat gue masak itu tempat menumpahkan dan mengekspresikan segala ide sekaligus mood. Yang gue lakuin cuma memotong, menggoreng, menumis, campur ini itu… aduk sana sini…sampai menghasilkan sesuatu yang terlihat yummy buat dihabisin. Itu bikin gue heppy.



Kalau lagi kangen berat sama suasana rumah, masakan kampung jadi andalan. Sayur bayem, ikan teri, sambel terasi..yang kaya gitu deh. Trus kalau lagi suntuk, kesel alias gedeg, masak dengan rasa yang nonjok jadi pilihan. Cocoknya yang pedeeesss.. sampe kaya naga kalo perlu berasa ngeluarin api dari mulut, or yang aseemm.. skalian, poko’y bisa bikin muka merem melek deh pas makan. Kalo lagi kreatif se gue bongkar tuh resep yang ada trus modif sana sini deh. Haha..jadi jangan berfikir kalo gue ngumpulin resep itu buat dihafal sekaligus dipraktekin, buat mancing ideee... Hmm...kemarin pas jalan di salah satu mall, gue liat orang lagi makan I Fu Mie. Seru gitu deh bentuknya pake mangkuk dari mie yang digoreng kering dengan sayuran yang berwarna warni di dalamnya. Lom kesampean tuh, pengen banget bikinnya, tapi tau ndiri tools masak anak kos kan standart banget. Masalahnya yang paling gawat adalah kalau yang muncul rasa usil gue. So …maaf ya girls, kalau rasa tertantang dan penasaran jadi dominan. (jadi inget ma anak2 kos Bunda )



Ceritanya, dari 5 kamar yang ada di lantai atas + 2 di bawah, kebanyakan berasal dari Sumatera. So yang namanya rendang, trus kuah yang bersantan2, serba yang di”balado”in pastinya jadi menu utama kaaannn… Sementara gue really “Javanese” taste. Kita suka masakan yang simple dan praktis dibikinnya, terutama sayur dengan kuah bening (kalo ini se reasonnya karena kita sering kena sindrom susah Pub kaleee….xixixi ). Yang gue tahu se, rata-rata orang Padang paling engga banget sama yang namanya kecap dan cabe rawit. Ucup, temen yang sama2 dari Jawa, paling demen bikin indomie yang dirawitin kalo kita lagi ngumpul ngrumpi. Yah, gimanapun pedesnya, tetep aja asik kan kalo rame2. Trus gue inget juga waktu bikin nasi Pindang..ehmm bentuknya hampir sama kaya rawon pake daging dengan kuah yang berwarna coklat rada item…iya dong namanya juga pake kluwek, trus ada tambahan daun mlinjo di dalemnya. Sengaja waktu itu dibikin ga pedes, sambel rawitnya dipisah gitu deh. Si Uni Rika penasaran kan ma kuahnya yang dipikirnya pake kecap padahal engga…dengan pedenya dia ambil sambel rawitnya banyak2. Dia pikir ga pedes kali. Begitu dimakan….huuaaahh…huah mukanya memerah kepedesan. Hihihi…ingat ya Uni, bukan berarti kalo ngga merah “nda ado ladonya” itu ngga pedes. Ya walaupun sempet bikin telinganya nyaris tegak karena kepedesan, finally dia bilang enak..enak.



Beda ma Maysithoh, dia paling ga doyan sama yang namanya sosis plus jamur. Waktu itu gue bawa bekel sup. Ngiler lah dia scara dia kan paling doyan banget yang namanya acara makan. Sebelum makan dia sempet nanya sih,
May : “ apaan ne mba?”
Gue : “udah makan aja, enak kok”.
Gue sih diem aja sambil liatin dia makan. Hihihi…akhirnya abis
“enak mba?”
May : “enak”
Gue : “loe ta ngga yang tadi loe makan yang warnanya putih apaan?”
May : “engga…emang apaan?”
Gue : “jamur”
May : “hah…emang iya gitu”



Akhirnya gue kasih tau bahwa yang barusan dia makan tuh salah satu dari jenis jamur. Emang sih yang biasa dimasak kan biasanya jamur kancing ma kuping. Yang ini warnanya putih kalo dikeringin bentuknya kaya terumbu karang. Dia akan mengembang waktu dimasak, pas dimakan kriuk-kriuk kaya rumput laut. Ya mungkin May ga suka jamur karena bentuk ma rasanya kali. Gue se cuma kasih alternatif lain, ada yang enak dan seru kan…
Masalahnya barusan gue denger kalau temen gue ada yang ga doyan ma yang namanya susu, keju ma coklat. Hahh…hari geneee…kbayang dunk kalo makan ma dia, yang namanya pisang bakar keju, milkshake dan bla..bla laennya bakal di ignore dari menunya. Harus dtreatment khusus ne…any idea????



*****




Gue lebih suka yang spontan dan ga bikin ribet karena banyak rule disana sini. Itu dia gue sadar banget kenapa sampe sekarang gue paling ga bisa kalau disuruh bikin kue, cake or teman-temannya. Loe tau kaaannnn…bahannya mesti tepat banget ukurannya, timbang sana sini. Trus kalau sekalinya gagal karena bahannya ga pas, yang ada tuh kue jadi bantat lah, ga ngembang, dan buruknya dah ga bisa dibenerin lagi. Tuh kan yang ada jadi mati gaya. So kalau gue lebih suka beli bahan instant yang udah siap dibikin kue. Dengan begitu gue bisa memasak lebih tenang, tanpa perasaan harap-harap cemas yang akhirnya bisa bikin gue jadi senewen sendiri..hihihihi . Dan bagian yg gue suka, tinggal bikin toppingnya sebagus mungkin kan. Yang penting tujuannya sama kan,..”kuenya jadi dan enak”.



*****


Setiap kali gue coba arrange menu untuk seminggu, jarang gue bisa nepatin masak sesuai dengan schedule menu itu. Sering tiap gue bangun pagi-pagi buat masak bekel ke kantor, di kepala gue sudah muncul menu yang beda lagi…so selama bahan yang gue butuhin ada ya gue hajar. Tapi dengan kejadian kaya begini bukan berarti gue tipikal orang yang ga konsisten ya. Ini hanya berlaku untuk menu makan gue, dan ga ada hubungannya dengan pekerjaan. Remember This!!!! Toh selama ga ngerugiin orang laen, dan balik ke statement gue bahwa ini adalah “my felicity”, gue berhak kan??....kecuali masakannya by request yaaaaa….

Comments

Popular posts from this blog

Dunia di Balik Lemari Kaca

Palem Permai, Bandung, 11.11.2012. 

Udara pagi Bandung membuatku masih betah meringkuk dalam selimut tebal. Namun suara celoteh Shazia, sudah ramai terdengar dari ruang tengah. Akhirnya rasa malas bergerak terkalahkan oleh rasa kangen untuk bermain dan ngobrol dengan si neng geulis ini. Kusingkap selimut, lalu mencuci muka sambil menahan dingin air kran. 
Hmm…aku mencium wangi kopi dari ruang meja makan. Hehe..rupanya pagi ini aku mendapat secangkir kopi gratis dari Abinya Shaz yang mendadak jadi barista. Bunda Iroy sudah menyiapkan sarapan dengan menu Padangnya. Sementara Kak Sil sudah di meja makan, sibuk dengan dendeng, lemper ayam, plus kopi di cangkir besarnya. 
Di Bandung kok menu Padang? Mana bubur ayam Mang Oyo-nya? Jangan tanya, duduk dan makan saja semua yang ada :)
Namanya Silvi Pitriani, Kak Sil begitu biasanya aku memanggil. Dia adalah tetangga sebelah kamar kosan, yang semalam baru saja menculikku. Tepatnya untuk menemaninya nyupir ke airport, menjemput temannya yaitu Bu Na…

Perjalanan Menuju “Dieng Plateu” Negeri Cantik di Bawah Langit

Pagi jam 07.00 kita mulai perjalanan dari Jogja menuju Dieng lewat arah Temanggung. Masih dengan tim yang sama, aku, Wenny dan Ucup. Setelah sehari sebelumnya berkutat muter-muter dalam kota saja di Jogja, sekarang saatnya perjalanan luar kota. Modal nekat aja sih karena aku sendiri belum pernah kesana dan rute itupun ku dapat cuma melalui telp dari Bapak. Perjalanan dari Jogja menuju Secang Magelang sekitar satu jam. Selanjutnya menuju arah Temanggung dan Wonosobo. Perjalanan yang cukup lancar mengingat jalur luar kota tidak serumit jalur dalam kota. Cukup memperhatikan tanda dan arah jalur yang dipasang di jalan. 
Saat sampai di Temanggung menuju Wonosobo, awan mendung mulai mengikuti. Perjalanan masih naik terus, dan terus berkelak-kelok. Bau kampas dari truck dan bis mini bercampur jadi satu dengan bau tanah basah saat gerimis mulai turun. Sejam kemudian hujan deras benar-benar turun. Kita memutuskan berhenti dulu di pom bensin untuk sholat dan cari makanan hangat sebelum melanju…

Rafting di Sungai Cimanuk

Niatnya cuma mau pindahin dan back up data, cuma pas nemu file rafting ini gue seneng banget. Yup, file yang isinya perjalanan waktu rafting di Cimanuk Sumedang. File ini dulu ditulis oleh Bembi alias Bambang teman kami yang menurut gue sih unik dan antik…hahaha. Dia bikin versi word, so gue bilang dibikin blog aja coz dia doyan banget nulis terutama kegiatan alam. Berhubung sekarang kondisinya udah pada bubar semua, terutama selepas last day with Jabo team kemarin..hiks..hiks, gue bener-bener pengen upload semua cerita semasa kita semua masih ngumpul, di Patra dan Sentra Mulia. Yah itung-itung obat kangen. Terlebih dengan gagalnya acara rafting yang harusnya terlaksana tanggal 2 April 2010 kemarin selepas closing, so gue memutuskan untuk tetap rafting di “blog gue”… :P


Selamat menikmati yah…duet nulis ala Bembi dan Noi. Kolaborasi dalam bercerita, sebagai tukang edit dan masang gambar di blog. Disajikan dengan bahasa khas anak-anak rigger, kumplit dari profile team, acara, sampe d…